Beranda » Blog » 'Apa untungnya bagi kita?' tanya jurnalis saat publikasi menandatangani kesepakatan konten dengan perusahaan AI

'Apa untungnya bagi kita?' tanya jurnalis saat publikasi menandatangani kesepakatan konten dengan perusahaan AI

Diposting pada 23 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Presiden Vox Media, Pam Wasserstein, mengirimi stafnya pesan Slack dan email pada tanggal 29 Mei yang merinci apa yang menurut jurnalis perusahaan tersebut sebagai berita mengejutkan: Vox telah menandatangani perjanjian lisensi konten dengan OpenAI.

Kesepakatan itu memberi perusahaan AI akses ke konten Vox terkini, serta seluruh arsip karya jurnalistiknya, untuk melatih ChatGPT dan model lainnya. Wasserstein mengirimkan peringatan beberapa saat sebelumnya Axios menerbitkan eksklusif merinci perizinan dan kesepakatan produk, yang sangat mengejutkan para jurnalisnya.

Penulis di The Atlantic, yang menandatangani kesepakatan serupa dengan raksasa AI yang didukung Microsoft, juga dikirimi email beberapa saat sebelum artikel Axios diterbitkan.

“Staf Atlantik sebagian besar mengetahui perjanjian ini dari sumber luar, dan baik perusahaan maupun OpenAI menolak menjawab pertanyaan tentang ketentuan perjanjian,” bunyi pernyataan tersebut. Pernyataan 30 Mei dari Uni Atlantik.

Tak satu pun jurnalis atau mantan jurnalis di salah satu perusahaan yang diwawancarai TechCrunch memiliki firasat bahwa pekerjaan mereka akan diserahkan ke OpenAI. Mereka semua khawatir dengan penghasilan majikan mereka kesepakatan jangka pendek yang pada akhirnya akan merugikan penulis dan jurnalisme secara keseluruhan.

Baik Vox Media — yang mencakup The Verge, New York, Eater, The Cut, dan publikasi lainnya — dan The Atlantic telah menerbitkan artikel yang mengkritik OpenAI dan AI generatif. Mereka telah mengutarakan kekhawatiran mengenai dampak lingkungan dari kekuatan yang dibutuhkan untuk menjalankan model bahasa besar, pergolakan dewan direksi OpenAI, dan “kurangnya kepercayaan” pada perusahaan tersebut, kata Amy McCarthy, reporter di Eater dan ketua komunikasi serikat pekerja Vox. .

Vox tidak menanggapi permintaan komentar.

Sejak kesepakatan tersebut diumumkan, para jurnalis di masing-masing penerbit telah melakukan pertemuan dengan para petinggi di sisi bisnis untuk mempelajari lebih lanjut tentang perjanjian tersebut, sambil mencari satu informasi penting: Apa manfaatnya bagi para jurnalis?

Rasa urgensi

Dalam menghadapi peningkatan jumlah kesepakatan media dengan AI, kelompok berita kini mempercepat negosiasi untuk menerapkan perlindungan AI yang serupa dengan yang ada. Tim penulis Hollywood berjuang untuk itu.

“Writers Guild dan Vox Media Union dengan tegas berpendapat bahwa penerapan AI adalah subjek tawar-menawar yang wajib, meskipun kontrak kami mungkin tidak secara eksplisit memuat ketentuan AI,” kata McCarthy kepada TechCrunch. “Kami memiliki ketentuan dalam kontrak kami yang pada dasarnya berarti bahwa perusahaan harus melakukan tawar-menawar dengan kami mengenai perubahan mendasar pada kondisi kerja kami, dan kami sangat yakin ini adalah masalah tempat kerja, bahwa ini adalah masalah kondisi kerja, dan bahwa perusahaan adalah pihak yang bertanggung jawab. berkewajiban untuk melakukan tawar-menawar dengan kami tentang bagaimana hal ini akan berhasil.”

Artinya, penerbit yang melakukan kesepakatan dengan penyedia AI mungkin diwajibkan secara kontrak untuk terlibat dalam diskusi dan negosiasi dengan serikat pekerja mengenai perubahan ini.

Atlantic Media Union juga bermaksud untuk membawa masalah ini ke meja perundingan, namun kesepakatan OpenAI menambah rasa urgensinya, kata seorang karyawan saat ini kepada TechCrunch, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Selama negosiasi bulan ini, serikat pekerja The Atlantic mengajukan proposal yang menyatakan bahwa AI tidak akan digunakan untuk menggantikan penulisan, pengecekan fakta, penyuntingan salinan, dan ilustrasi. Ia juga mengusulkan agar penulis dapat menggunakan AI sesuai kebijaksanaan mereka, sesuai dengan prinsip dan etika jurnalistik, namun mereka tidak dapat dipaksa untuk menggunakannya. Proposal itu belum diterima.

Serikat pekerja lain berupaya memberikan perlindungan serupa. Jurnalis Nebraska di Omaha World-Herald Guild perlindungan terjamin dari AI awal tahun ini. Pada tahun 2023, setelah CNET menerbitkan serangkaian artikel yang dihasilkan AI, jurnalis di publikasi tersebut go public dengan gerakan serikat pekerja merekamenuntut perlindungan AI dan memberikan suara mengenai bagaimana AI diterapkan dalam alur kerja karyawan.

Meminta perusahaan untuk memasukkan perlindungan seperti itu ke dalam kontrak jurnalis merupakan hal yang sangat penting, karena perlindungan dari hukum tidak terjamin. Perusahaan seperti OpenAI berpendapat bahwa mereka tidak melanggar undang-undang hak cipta dengan menghapus konten yang menurut mereka tersedia untuk umum. Mereka juga mengatakan chatbot mereka tidak mereproduksi materi secara keseluruhan.

Tapi publikasi seperti Waktu New York, Kisah Mentah, AlterNet dan Intercept semuanya telah menggugat OpenAI karena menggunakan karya berhak cipta jurnalis untuk melatih ChatGPT tanpa mencantumkan atau mengutip sumbernya dengan benar. Novelis, pemrogram komputer, dan kelompok lain juga telah mengajukan tuntutan hak cipta terhadap OpenAI dan perusahaan lain yang membuat AI generatif.

Richard Tofel, mantan presiden ruang berita nirlaba ProPublica dan konsultan outlet berita, berpendapat bahwa tuntutan hukum ini akan berakhir di Mahkamah Agung. Jika pengadilan memutuskan bahwa OpenAI dan pihak lain bersalah atas pelanggaran hak cipta, “mereka harus membuat kesepakatan dengan semua orang.”

Tofel berpendapat sebagian besar penerbit pada akhirnya akan membuat kesepakatan dengan perusahaan AI. Dia mencatat bahwa Google juga menghadapi tuntutan hak cipta serupa ketika produk pencariannya diluncurkan, namun ketika masalah tersebut diselesaikan, pengguna sudah sangat bergantung pada pencarian sehingga tidak ada penerbit yang ingin menyembunyikan kontennya dari pencarian tersebut.

McCarthy mengatakan para penulis tidak bisa hanya mengandalkan pengadilan: “Kita harus melihat setiap potensi yang ada sebagai cara untuk melawan penerapan AI.”

Kekhawatiran lain bagi jurnalis adalah penerapan AI oleh penerbit untuk menulis konten, yang sudah mulai diujicobakan oleh beberapa media.

CNET dan Gannett telah menerbitkan cerita dan karya seni yang dihasilkan AI, dan dalam kasus ini Ilustrasi olah Raga, di bawah byline buatan. Cerita-cerita tersebut disebut sebagai cerita yang dibuat oleh AI terutama karena penuh dengan kesalahan faktual, namun jika AI mendapat izin untuk melatih jurnalisme yang baik, kesalahan-kesalahan yang jelas tersebut dapat berkurang seiring berjalannya waktu.

Jika bukan jurnalis yang mempertanyakan hal ini, lalu siapa lagi?

Para jurnalis memahami struktur dasar kesepakatan tersebut, namun mereka masih memiliki pertanyaan.

Wakil Presiden Komunikasi The Atlantic, Anna Bross, mengatakan kemitraan perusahaan ini memposisikannya sebagai sumber berita premium dalam OpenAI, serupa dengan kesepakatan penerbit lain.

“Artikel-artikel The Atlantic akan dapat ditemukan dalam produk OpenAI, termasuk ChatGPT, dan sebagai mitra, The Atlantic akan membantu membentuk bagaimana berita muncul dan disajikan dalam produk penemuan real-time di masa depan,” kata Bross kepada TechCrunch. “Kesepakatan ini memastikan pagar pembatas dan perlindungan seputar bagaimana konten kami muncul dalam produk OpenAI. … Jika artikel Atlantik muncul sebagai tanggapan atas sebuah pertanyaan, akan ada pencitraan merek Atlantik dan tautan kembali ke artikel tersebut di situs kami.”

Bross mencatat bahwa ini bukan lisensi sindikasi, artinya OpenAI tidak memiliki izin untuk mereproduksi artikel The Atlantic atau membuat reproduksi serupa untuk seluruh artikel atau kutipan panjang.

Namun, para jurnalis Atlantik masih menunggu kepemimpinan mereka untuk menjelaskan mengapa konten semacam itu tidak memenuhi syarat sebagai karya turunan, yang mana mereka berpeluang mendapatkan bayaran langsung. Atlantik baru-baru ini meluncurkan lini baru buku bersampul tipis dengan kumpulan karya para penulisnya, dan memberikan kompensasi kepada para penulis atas karya-karya tersebut, berbagai sumber mengatakan kepada TechCrunch.

Bross mencatat bahwa kontrak The Atlantic dengan OpenAI melindungi terhadap pembuatan karya turunan.

Staf editorial The Atlantic mengangkat topik tersebut pada pertemuan semua pihak pada pertengahan bulan Juni, yang dipimpin oleh dewan editorial The Atlantic. CEO Nick Thompsondan mereka mengetahui bahwa meskipun ChatGPT akan mendapatkan akses ke pekerjaan mereka, tim pengeditan “cukup terisolasi dari pekerjaan tersebut.”

Dengan kata lain, tidak ada ancaman langsung terhadap penggunaan ChatGPT untuk menulis artikel.

Ketentuan finansial dari kesepakatan The Atlantic dan Vox masih belum diketahui oleh para jurnalis baik di dalam maupun di luar publikasi, namun kita tahu bahwa The Atlantic memiliki kontrak berdurasi dua tahun, dan keduanya akan mencakup penggunaan teknologi OpenAI untuk membuat produk dan fitur. OpenAI mengatakan bahwa teknologinya tidak akan digunakan untuk meniru suara penulis sendiri.

News Corp, perusahaan induk The Wall Street Journal, juga telah menandatangani kesepakatan dengan OpenAI itu dilaporkan bernilai lebih dari $250 juta selama lima tahun. Axel Springer, yang menjalankan Politico dan Business Insider, juga telah bekerja sama dengan OpenAI dalam kesepakatan yang kabarnya bernilai puluhan juta euro.

Outlet media lain yang telah menandatangani kemitraan serupa dengan OpenAI termasuk Dotdash Meredith (penerbit People, Better Homes & Gardens, Allrecipes, Investopedia, dan banyak lagi), Pers TerkaitWaktu Keuangan, Le Monde di Perancis, dan Prisa Media Di spanyol.

(Kita juga harus mencatat bahwa perusahaan induk TechCrunch, Yahoo, juga demikian mencoba-coba AI melalui aplikasi Yahoo News. Ini didukung oleh kode dasar aplikasi Artifact, yang diakuisisi Yahoo pada bulan April.)

OpenAI mengklaim perjanjiannya akan membantu jurnalis dengan mengarahkan lalu lintas kembali ke artikel mereka, namun hal ini masih harus dilihat karena penerapannya belum diterapkan.

Tofel mengatakan bahwa jika pengguna dapat menanyakan informasi terkini kepada chatbot AI tentang perang Israel-Hamas, misalnya, hal itu akan menghadirkan “mimpi buruk terbesar bagi perusahaan berita.”

“Mereka bisa terdisintermediasi secara signifikan oleh produk berita AI,” katanya.

OpenAI tidak dapat mengonfirmasi secara spesifik tentang desain pengalaman pengguna, yang dapat menentukan seberapa besar kemungkinan pembaca mengeklik tautan eksternal ke sebuah artikel.

Dan jika pembaca tidak harus mengunjungi situs web penerbit untuk membaca artikel, pendapatan iklannya akan menurun — hal ini merupakan masalah yang sudah dihadapi oleh industri berita karena Google dan Meta telah menurunkan prioritas berita dalam algoritme mereka. Jurnalis dan penulis juga akan mempunyai audiens yang lebih kecil untuk karya mereka.

Jurnalisme menderita karena kurangnya pendanaan, terutama karena raksasa teknologi seperti Meta dan Google saat ini meraup bagian terbesar dari pendapatan iklan digital. Penerbit pasti akan menyambut aliran pendapatan baru untuk meningkatkan neraca mereka.

Namun para jurnalis mempertanyakan apakah ini merupakan cara terbaik untuk maju.

“Rasanya seperti upaya perlindungan,” kata McCarthy. “Seperti kita membuat kesepakatan dengan orang yang baru saja merampok rumah kita, dan dia berjanji tidak akan merampok rumah itu.”

Beberapa startup AI sudah mengangkat konten tanpa mencapai kesepakatan apa pun. Misalnya, saingan ChatGPT, Perplexity, mendapat kecaman dari Forbes karena plagiarisme, dan Wired baru-baru ini menemukan bahwa perusahaan AI tersebut diam-diam menggores situs webnya. Terlepas dari klaim ini, Perplexity bersiap untuk mengumumkan kesepakatan pembagian pendapatan iklan dengan penerbit minggu depan, kata startup tersebut kepada TechCrunch.

Namun, sepertinya kita bisa mengharapkan lebih banyak kesepakatan seperti ini di masa depan karena semua penerbit sepertinya akan sampai pada kesimpulan yang sama: AI akan tetap mencuri karya kita. Mungkin juga mendapat bayaran untuk itu.

Koreksi: Cerita ini awalnya salah menyatakan bagaimana The Atlantic mengkomunikasikan kepada stafnya tentang kesepakatan tersebut. Email staf dikirim sesaat sebelum pengumuman publik. Cerita ini juga telah diperbarui untuk memperjelas bahwa penulis Atlantik dilindungi dari OpenAI yang membuat karya turunan dengan tulisan mereka.

Bagikan ke

'Apa untungnya bagi kita?' tanya jurnalis saat publikasi menandatangani kesepakatan konten dengan perusahaan AI

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

'Apa untungnya bagi kita?' tanya jurnalis saat publikasi menandatangani kesepakatan konten dengan perusahaan AI

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: