Beranda » Blog » Apple mungkin akan menghadapi denda yang sangat besar setelah UE mengatakan mereka melanggar aturan persaingan

Apple mungkin akan menghadapi denda yang sangat besar setelah UE mengatakan mereka melanggar aturan persaingan

Diposting pada 24 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Apple mungkin akan dikenakan denda hingga 10 persen dari pendapatan tahunan globalnya menyusul tindakan regulasi dari pejabat Uni Eropa. Dalam temuan awal penyelidikannya, blok tersebut mengatakan perusahaan tersebut melanggar peraturan Digital Markets Act (DMA) dengan tidak membiarkan pengembang App Store secara bebas memberi tahu pengguna tentang opsi pembayaran alternatif di luar ekosistem Apple.

Jika Apple terbukti bersalah, Apple bisa menghadapi denda puluhan miliar dolar berdasarkan hukuman berat DMA. Jika pelanggaran DMA terulang kembali, dendanya bisa mencapai hingga 20 persen dari pendapatan tahunan global.

Komisi Eropa, cabang eksekutif UE, membuka penyelidikan terhadap Apple pada bulan Maret. Sejak tanggal mulai tersebut, pihaknya memiliki waktu 12 bulan untuk menyelesaikan temuan awal. Hal ini juga menandai tindakan regulasi pertama berdasarkan DMA Waktu Keuangan catatan.

Komisi Eropa pada awalnya menemukan bahwa Apple telah melanggar apa yang disebut aturan anti-kemudi. Perusahaan teknologi besar yang tunduk pada DMA diharuskan mengizinkan pengembang pihak ketiga memberi tahu pengguna tentang cara alternatif untuk melakukan pembelian tanpa membebankan biaya kepada pengembang untuk melakukannya.

Dalam temuan awal mereka, para pejabat memutuskan bahwa tidak ada persyaratan terbaru Apple yang membiarkan pengembang dengan bebas mendorong pelanggan menuju opsi pembayaran alternatif. Komisi Eropa mencatat bahwa Apple tidak mengizinkan pengembang memberi tahu pengguna berapa banyak lebih sedikit yang dapat mereka bayarkan di tempat lain.

Apple pada umumnya hanya mengizinkan pengembang untuk menggunakan link-out, kata Komisi – dengan kata lain, mereka dapat menyertakan link ke halaman web untuk melakukan pembayaran. “Proses link-out tunduk pada beberapa pembatasan yang diberlakukan oleh Apple yang menghalangi pengembang aplikasi untuk berkomunikasi, mempromosikan penawaran, dan menyelesaikan kontrak melalui saluran distribusi pilihan mereka,” kata Komisi Eropa.

Regulator menambahkan bahwa meskipun Apple berhak menerima pembayaran untuk membantu pengembang menemukan pelanggan baru melalui App Store, “biaya yang dibebankan oleh Apple melampaui apa yang diperlukan untuk remunerasi tersebut.” Misalnya, mereka menunjukkan, pengembang harus membayar biaya kepada Apple untuk setiap pembelian layanan atau barang digital yang dilakukan seseorang dalam waktu tujuh hari setelah aplikasi ditautkan.

Pengembang harus membayar hingga 30 persen dari setiap pembelian yang dilakukan melalui App Store (Google mengenakan biaya serupa untuk pembelian Play Store). Dengan demikian, pengembang dapat menawarkan harga yang lebih murah kepada konsumen jika mereka melakukan pembelian jauh dari App Store.

Pada tahun 2020, Epic Games menginformasikan Fortnite pemain melalui aplikasi seluler game sehingga mereka dapat membayar lebih sedikit untuk V-Bucks dengan membeli mata uang dalam game langsung dari pengembang. Apple dan Google dengan cepat mengeluarkan game tersebut dari pasar aplikasi mereka, sehingga memicu perselisihan hukum yang masih berlangsung. Namun, berkat DMA, Epic berencana meluncurkan toko aplikasi selulernya sendiri di UE dan merilis ulang versi seluler Fortnite di blok tersebut akhir tahun ini.

Reuters / Reuters

“Selama beberapa bulan terakhir, Apple telah melakukan sejumlah perubahan untuk mematuhi DMA sebagai tanggapan atas masukan dari pengembang dan Komisi Eropa,” kata Apple kepada Engadget dalam sebuah pernyataan. “Kami yakin rencana kami mematuhi hukum, dan memperkirakan lebih dari 99 persen pengembang akan membayar biaya yang sama atau kurang kepada Apple berdasarkan ketentuan bisnis baru yang kami buat. Semua pengembang yang menjalankan bisnis di UE di App Store memiliki peluang untuk memanfaatkan kemampuan yang telah kami perkenalkan, termasuk kemampuan mengarahkan pengguna aplikasi ke web untuk menyelesaikan pembelian dengan harga yang sangat kompetitif. Seperti yang telah kami lakukan secara rutin, kami akan terus mendengarkan dan terlibat dengan Komisi Eropa.”

Perusahaan tersebut baru-baru ini menghadapi masalah yang sama dengan UE – blok tersebut juga mendenda perusahaan tersebut sebesar €1,8 miliar ($1,95 miliar) awal tahun ini karena pelanggaran aturan anti-steering. Komisi mengklaim bahwa Apple melarang pengembang aplikasi streaming musik pihak ketiga untuk memberi tahu pengguna iOS bahwa mereka dapat membayar lebih sedikit untuk berlangganan jika mereka mendaftar keluar dari ekosistem Apple. Apple secara resmi menentang denda tersebut.

Komisi Eropa juga telah membuka penyelidikan baru terhadap Apple atas potensi pelanggaran DMA lainnya. Blok tersebut mempermasalahkan biaya baru yang dikenakan Apple kepada pengembang “untuk mengakses beberapa fitur baru yang diaktifkan oleh DMA,” seperti kemampuan untuk menawarkan pasar aplikasi pihak ketiga serta pengunduhan aplikasi melalui cara lain, seperti web. Komisi Eropa mencatat bahwa Apple masih mengizinkan pengembang untuk tetap beroperasi berdasarkan perjanjian sebelumnya, yang tidak mengizinkan mereka menggunakan saluran distribusi alternatif.

Pengembang yang mendaftar untuk persyaratan baru ini akan dikenakan biaya teknologi inti yang disebut Apple. Ini setara dengan pembayaran sebesar €0,50 per pengguna per tahun setelah satu juta pengguna pertama. Biaya yang diumumkan Apple pada bulan Januari bahkan berlaku untuk unduhan dari pasar aplikasi pihak ketiga. Banyak pesaing Apple yang mengecam perusahaan tersebut atas persyaratan baru tersebut (serta peraturan terbaru untuk pembayaran pihak ketiga di AS). Bulan lalu, Apple memberikan pengecualian kepada pengembang non-komersial dan kecil dari biaya teknologi inti.

Komisi Eropa juga sedang menyelidiki apakah Apple mempersulit pengguna untuk menginstal pasar aplikasi dan aplikasi pihak ketiga. Bagian ketiga dari penyelidikan ini menyangkut “persyaratan kelayakan bagi pengembang terkait dengan kemampuan untuk menawarkan toko aplikasi alternatif atau mendistribusikan aplikasi secara langsung dari web di iPhone,” seperti keharusan memiliki akun pengembang yang bereputasi baik.

Sementara itu, Apple mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka menunda peluncuran Apple Intelligence – nama perusahaan untuk serangkaian fitur AI generatif yang akan debut di iOS 18 – dan beberapa fitur lainnya di UE. “Kami khawatir bahwa persyaratan interoperabilitas DMA dapat memaksa kami untuk mengkompromikan integritas produk kami dengan cara yang membahayakan privasi pengguna dan keamanan data,” kata perusahaan itu. Bloomberg.

Pembaruan 24/06 10:19 ET: Menambahkan pernyataan Apple dan detail tentang pembebasan biaya teknologi inti.

Bagikan ke

Apple mungkin akan menghadapi denda yang sangat besar setelah UE mengatakan mereka melanggar aturan persaingan

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Apple mungkin akan menghadapi denda yang sangat besar setelah UE mengatakan mereka melanggar aturan persaingan

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: