Beranda » Blog » Bagaimana Urvashi Barooah melakukan usaha setelah semua orang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa

Bagaimana Urvashi Barooah melakukan usaha setelah semua orang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa

Diposting pada 11 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Ketika Urvashi Barooah melamar program MBA pada tahun 2015, dia memfokuskan lamarannya pada mimpinya menjadi pemodal ventura. Dia ditolak di semua sekolah, dan diberi tahu bahwa dia tidak realistis mengenai prospeknya di industri ventura — namun dia tidak membiarkan hal itu menghalanginya.

Kini, sembilan tahun kemudian, Barooah, 33, dipromosikan menjadi partner di Redpoint. Dia bergabung dengan perusahaan tersebut sebagai rekanan empat tahun lalu, dan telah menjabat sebagai prinsipal sejak akhir tahun 2021. Redpoint yang berbasis di Silicon Valley saat ini berinvestasi dari dana kesembilan senilai $650 juta. Barooah kini menjadi salah satu dari tiga mitra perusahaan yang fokus pada tahap awal.

Barooah mengatakan kepada TechCrunch bahwa dalam beberapa hal sekolah bisnis tersebut benar ketika mengatakan kepadanya bahwa dia tidak realistis tentang tujuannya. Dia tahu akan sulit untuk masuk ke industri yang relatif kecil tanpa jaringan atau kontak di Silicon Valley, tapi dia senang dia tidak mendengarkan mereka.

“Saya tidak tergoyahkan, namun pada satu titik hal itu terasa mustahil,” kata Barooah. “Saya sangat tersingkir darinya. Saya tidak mengetahui kenyataan di lapangan. Saya hanya tahu apa yang ditulis orang di surat kabar.”

Barooah tumbuh jauh dari Silicon Valley di Guwahati, sebuah kota kecil, menurut standar India, terjepit di antara Bhutan dan Bangladesh. Kedua orang tuanya menjalankan bisnis mereka sendiri. Ayahnya menjalankan bisnis kimia, sedangkan ibunya merancang dan menjual furnitur.

“Orang tua saya, saat beranjak dewasa, bertanya kepada saya, ‘bisnis apa yang ingin kamu mulai?’ Itulah yang dilakukan oleh orang-orang paling sukses di India,” katanya. “Mereka selalu mendorong saya untuk menempa jalan saya sendiri dan memulai perusahaan saya sendiri. Saya memikirkan hal itu sejak lama, tetapi tidak ada yang membuat saya bersemangat. Jika tidak ada ide yang saya sukai, hal terbaik berikutnya yang dapat saya lakukan adalah bekerja dengan para pendiri.”

Pada tahun 2017, Barooah kembali mendaftar ke sekolah bisnis AS setelah bekerja sebagai konsultan, dan lebih beruntung. Dia mendapatkan tempat di Wharton dan berkata bahwa dia melayani semua kelas dan kurikuler ekstra untuk mempelajari segala hal tentang industri ventura. Dia mulai berbicara dengan para pengusaha, mengembangkan tesis investasi, dan menghubungi VC untuk menyampaikannya.

Setelah sekitar 50 panggilan telepon, dia mendapatkan magang di Primary Venture Partners yang berbasis di New York pada tahun 2019. Dia mendapatkan magang lain di Redpoint tak lama kemudian dan mampu mengubahnya menjadi peran penuh waktu dan terus berada di sana sejak saat itu.

Meskipun tumbuh bersama orang tua wirausaha tidak mengenalkan Barooah pada modal ventura, menurutnya pendidikannya menjadikannya VC yang lebih baik. Dia mengatakan melihat kemenangan dan kegagalan mereka sehari-hari membantunya menunjukkan betapa sulitnya menjalankan bisnis dan bagaimana menghadapi tantangan ketika ada yang tidak beres.

“Mereka selalu berjuang melawan rintangan dan melakukan apa yang diperlukan untuk menjaga bisnis mereka tetap berjalan,” kata Barooah. “[They taught me] gagasan bahwa Anda harus terus bergerak maju meskipun ada banyak rintangan dan itu seharusnya sulit. Jika salah satu perusahaan saya mengalami kemunduran, saya tahu bahwa itu adalah hal yang wajar dan dapat diatasi.”

Portofolio Barooah mencakup Dune Analytics, platform yang berfokus pada Ethereum untuk membuat data on-chain dapat diakses; Offchain Labs, sebuah startup yang membantu perusahaan berkembang dengan Ethereum; dan The Rounds, antara lain layanan pengiriman yang berfokus pada keberlanjutan. Dia memiliki dua investasi baru yang belum diumumkan di mana dia juga akan menduduki kursi dewan.

Beberapa tahun pertama sebagai investor mengajarinya bahwa VC terbaik adalah orang yang fleksibel dan bersedia mengikuti arahan pasar. Dia menghabiskan beberapa tahun pertamanya mendukung perusahaan blockchain dan kripto, tetapi sekarang dia menghabiskan sebagian besar waktunya di startup SaaS vertikal yang memanfaatkan AI.

Barooah mengatakan dia bersemangat untuk terus memperluas portofolionya dan menantikan peran baru ini sebagai mitra dan berada di sana untuk para pendiri ketika mereka membutuhkan bantuan.

“Saya memulai perjalanan saya dalam dunia petualangan empat tahun lalu dan tidak tahu apa-apa,” kata Barooah. “Selama empat tahun ini, saya telah menentukan penilaian saya tentang perusahaan yang baik. Ini bukanlah sesuatu yang telah saya sempurnakan dengan cara apa pun, namun saya memiliki beberapa keberhasilan lebih banyak dibandingkan saat saya pertama kali bergabung. Hal ini memberi saya lebih percaya diri untuk mengambil lebih banyak taruhan yang berlawanan, dan di VC, ini tentang memercayai hal-hal yang tidak dipercaya dan dianggap benar oleh orang lain.”

Bagikan ke

Bagaimana Urvashi Barooah melakukan usaha setelah semua orang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Bagaimana Urvashi Barooah melakukan usaha setelah semua orang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: