Beranda » Blog » Emergence mengira dapat memecahkan kode agen AI

Emergence mengira dapat memecahkan kode agen AI

Diposting pada 25 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Dan lagi AI generatif usaha telah mengumpulkan banyak uang. Dan, seperti yang lain sebelumnya, ia menjanjikan bulan.

Munculnya, yang salah satu pendirinya termasuk Satya Nitta, mantan kepala solusi AI global di divisi penelitian IBM, pada hari Senin muncul dari diam-diam dengan pendanaan $97,2 juta dari Learn Capital ditambah jalur kredit dengan total lebih dari $100 juta. Emergence mengklaim sedang membangun sistem “berbasis agen” yang dapat melakukan banyak tugas yang biasanya ditangani oleh pekerja berpengetahuan, sebagian dengan mengarahkan tugas-tugas ini ke tugas pertama dan pertama. model AI generatif pihak ketiga seperti GPT-4o OpenAI.

“Di Emergence, kami sedang mengerjakan berbagai aspek dalam bidang agen AI generatif yang terus berkembang,” Nitta, CEO Emergence, mengatakan kepada TechCrunch. “Di laboratorium R&D kami, kami memajukan ilmu sistem agen dan menangani hal ini dari perspektif ‘prinsip pertama’. Hal ini mencakup tugas-tugas AI yang penting seperti perencanaan dan penalaran serta pengembangan diri agen.”

Nitta mengatakan bahwa ide Emergence muncul tak lama setelah dia ikut mendirikan Pikiran Merlyn, yang membangun asisten virtual yang berorientasi pada pendidikan. Dia menyadari bahwa beberapa teknologi yang sama yang dikembangkan di Merlyn dapat diterapkan untuk mengotomatisasi perangkat lunak stasiun kerja dan aplikasi web.

Jadi Nitta merekrut rekan-rekan mantan IBM Ravi Koku dan Sharad Sundararajan untuk meluncurkan Emergence, dengan tujuan “memajukan ilmu pengetahuan dan pengembangan agen AI,” menurut Nitta.

“Model AI generatif saat ini, meskipun kuat dalam pemahaman bahasa, masih tertinggal dalam kemampuan perencanaan dan penalaran tingkat lanjut yang diperlukan untuk tugas-tugas otomatisasi yang lebih kompleks yang merupakan asal muasal agen,” kata Nitta. “Inilah spesialisasi Emergence.”

Emergence memiliki peta jalan yang sangat aspiratif yang mencakup proyek bernama Agen E, yang berupaya mengotomatiskan tugas-tugas seperti mengisi formulir, mencari produk di pasar online, dan menavigasi layanan streaming seperti Netflix. Bentuk awal dari Agen E adalah sudah tersedia, dilatih tentang campuran data sintetis dan data beranotasi manusia. Namun produk jadi pertama Emergence adalah apa yang digambarkan Nitta sebagai agen “orchestrator”.

Orkestra ini, yang bersumber terbuka pada hari Senin, tidak melakukan tugas apa pun sendiri. Sebaliknya, ini berfungsi sebagai semacam pengalih model otomatis untuk otomatisasi alur kerja. Dengan mempertimbangkan hal-hal seperti kemampuan dan biaya untuk menggunakan model (jika model tersebut adalah pihak ketiga), orkestrator mempertimbangkan tugas yang harus dilakukan — misalnya menulis email — lalu memilih model dari daftar yang dikurasi pengembang untuk menyelesaikan tugas tersebut .

Munculnya
Versi awal proyek Agen E Emergence.
Kredit Gambar: Munculnya

“Pengembang dapat menambahkan batasan yang sesuai, menggunakan beberapa model untuk alur kerja dan aplikasi mereka, dan dengan mudah beralih ke model sumber terbuka atau model umum terbaru sesuai permintaan tanpa harus mengkhawatirkan masalah seperti biaya, migrasi cepat, atau ketersediaan,” kata Nitta.

Konsep orkestrator Emergence tampaknya sangat mirip dengan startup AI milik Mars router model, yang menerima prompt yang ditujukan untuk model AI dan secara otomatis merutekannya ke model yang berbeda bergantung pada hal-hal seperti waktu aktif dan fitur. Startup lain, kreditmemberikan solusi perutean model yang lebih mendasar yang didorong oleh aturan yang dikodekan secara permanen.

Nitta tak menampik kemiripannya. Namun dia tidak secara halus menyatakan bahwa teknologi perutean model Emergence lebih dapat diandalkan dibandingkan yang lain; dia juga mencatat bahwa ia menawarkan fitur konfigurasi tambahan seperti pemilih model manual, manajemen API, dan dasbor ikhtisar biaya.

“Agen orkestra kami dibangun dengan pemahaman mendalam tentang skalabilitas, ketahanan, dan ketersediaan yang dibutuhkan sistem perusahaan dan didukung oleh pengalaman puluhan tahun yang dimiliki tim kami dalam membangun beberapa penerapan AI dengan skala paling besar di dunia,” katanya.

Emergence bermaksud untuk memonetisasi orkestrator dengan versi premium yang dihosting dan tersedia melalui API dalam beberapa minggu mendatang. Namun hal tersebut hanyalah sebagian dari rencana besar perusahaan untuk membangun platform yang, antara lain, memproses klaim dan dokumen, mengelola sistem TI, dan berintegrasi dengan sistem manajemen hubungan pelanggan seperti Salesforce dan Zendesk untuk melakukan triase pertanyaan pelanggan.

Untuk mencapai tujuan ini, Emergence mengatakan telah membentuk kemitraan strategis dengan Samsung dan perusahaan layar sentuh Newline Interactive – keduanya merupakan pelanggan lama Merlyn Mind, yang tampaknya bukan suatu kebetulan – untuk mengintegrasikan teknologi Emergence ke dalam produk masa depan.

Munculnya
Tangkapan layar lain dari Agen E Emergence yang sedang beraksi.
Kredit Gambar: Munculnya

Produk spesifik apa dan kapan kita dapat melihatnya? Layar interaktif WAD Samsung dan layar seri Q dan Q Pro Newline, kata Nitta, namun dia tidak memiliki jawaban untuk pertanyaan kedua, yang menyiratkan bahwa ini masih sangat awal.

Tidak dapat disangkal bahwa agen AI sedang ramai saat ini. Pembangkit tenaga AI generatif OpenAI Dan Antropis sedang mengembangkan produk agen yang mampu melaksanakan tugas, begitu pula perusahaan teknologi besar Google Dan Amazon.

Namun tidak jelas di mana letak perbedaan Emergence, selain besarnya jumlah uang tunai yang keluar dari gerbang awal.

TechCrunch baru-baru ini meliput startup agen AI lainnya, Orbydengan promosi serupa: Agen AI dilatih untuk bekerja di berbagai perangkat lunak desktop. Mahirjuga, mengembangkan teknologi seperti ini, namun meskipun telah berhasil mengumpulkan dana lebih dari $415 juta, kabarnya kini mereka berada di ambang dana talangan dari salah satu negara tersebut. Microsoft atau Meta.

Emergence memposisikan dirinya sebagai agen yang lebih fokus pada penelitian dan pengembangan: “agen OpenAI,” jika Anda mau, dengan laboratorium penelitian yang didedikasikan untuk menyelidiki bagaimana agen dapat merencanakan, memberi alasan, dan mengembangkan diri. Dan itu diambil dari kumpulan bakat yang mengesankan; banyak peneliti dan insinyur perangkat lunaknya berasal dari Google, Meta, Microsoft, Amazon, dan Allen Institute for AI.

Nitta mengatakan bahwa pedoman Emergence akan memprioritaskan pekerjaan yang tersedia secara terbuka sambil membangun layanan berbayar di atas penelitiannya, sebuah pedoman yang dipinjam dari sektor perangkat lunak sebagai layanan. Puluhan ribu orang sudah menggunakan versi awal layanan Emergence, klaimnya.

“Keyakinan kami adalah bahwa pekerjaan kami menjadi dasar bagaimana alur kerja berbagai perusahaan diotomatisasi di masa depan,” kata Nitta.

Beri saya rasa skeptis, namun saya tidak yakin bahwa tim Emergence yang beranggotakan 50 orang dapat mengalahkan pemain lainnya dalam bidang AI generatif — atau bahwa tim tersebut akan menyelesaikan tantangan teknis menyeluruh yang mengganggu AI generatif, seperti halusinasi dan itu biaya raksasa dari pengembangan model. Devin dari Cognition Labs, salah satu agen berkinerja terbaik untuk membangun dan menerapkan perangkat lunak, hanya berhasil mendapatkan tingkat keberhasilan sekitar 14% pada pengujian benchmark yang mengukur kemampuan untuk menyelesaikan masalah di GitHub. Jelas ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai titik di mana agen dapat menangani proses yang rumit tanpa pengawasan.

Kemunculan memiliki modal untuk dicoba — untuk saat ini. Namun hal ini mungkin tidak terjadi di masa depan sebagai VC — dan bisnismengungkapkan peningkatan skeptisisme dalam jalur teknologi AI generatif menuju ROI.

Nitta, memproyeksikan kepercayaan diri seseorang yang startupnya baru saja mengumpulkan $100 juta, menegaskan bahwa Emergence memiliki posisi yang baik untuk sukses.

“Emergence memiliki ketahanan karena fokusnya pada penyelesaian masalah mendasar infrastruktur AI yang memiliki ROI yang jelas dan cepat bagi perusahaan,” katanya. “Model bisnis inti terbuka kami, dipadukan dengan layanan premium, memastikan aliran pendapatan yang stabil sekaligus membina komunitas pengembang dan pengguna awal yang terus berkembang.”

Kita akan segera melihatnya.

Bagikan ke

Emergence mengira dapat memecahkan kode agen AI

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Emergence mengira dapat memecahkan kode agen AI

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: