Beranda » Blog » Linq mengumpulkan $6,6 juta untuk menggunakan AI guna mempermudah penelitian bagi analis keuangan

Linq mengumpulkan $6,6 juta untuk menggunakan AI guna mempermudah penelitian bagi analis keuangan

Diposting pada 12 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Ketika alat AI generatif mulai populer pada akhir tahun 2022 setelah peluncuran ChatGPT, industri keuangan adalah salah satu industri pertama yang menyadari potensi alat ini dalam mempercepat proses pengumpulan data dan penelitian. Bagaimanapun juga, kecepatan sangat penting ketika Anda memberi nasihat kepada investor yang perlu merespons perubahan pasar dengan cepat.

Sekarang sebuah startup bernama Linq memasuki bidang ini dengan agen AI yang dapat mengotomatiskan berbagai tugas yang diperlukan untuk analisis dan penelitian keuangan dan telah mengumpulkan $6,6 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh InterVest dan Atinum, dengan partisipasi dari TechStars, Kakao Ventures, Smilegate Investment, dan Yellowdog.

Alumni MIT Jacob Chanyeol Choi dan Subeen Pang mendirikan Linq setelah mereka memenangkan Samsung Open Collaboration pada tahun 2023, sebuah program mirip akselerator yang diselenggarakan oleh Samsung Financial Network. Choi mengatakan kepada TechCrunch bahwa kemenangan tersebut mendorongnya untuk membangun model bahasa besar (LLM) untuk perusahaan, khususnya sektor keuangan.

“Kami mengetahui potensi alat yang dapat berintegrasi secara mulus dengan ekosistem data perusahaan, yang mendorong lahirnya Linq,” kata Choi. “Pendekatan kami dalam menyematkan dan mengambil data melibatkan transformasi data menjadi vektor dan menggunakan teknik serupa pencarian vektor Dan generasi pengambilan-augmented (RAG) untuk menyediakan layanan AI generatif.”

Linq yang berbasis di Boston mengatakan agen AI-nya menggunakan pencarian khusus domain (keuangan, dalam hal ini) dan model bahasa besar untuk mengotomatiskan segala sesuatu mulai dari penjadwalan dan komunikasi, hingga memindai laporan penelitian dan membangun model keuangan. Itu juga dapat meringkas pengajuan sekuritas, laporan pendapatan dan transkrip panggilan, dan informasi spesifik perusahaan lainnya.

“Analis dana lindung nilai [and institutional investors]yang perlu mencakup ratusan ekuitas, pada awalnya akan mengalami peningkatan produktivitas paling signifikan, dimulai dengan ringkasan transkrip pendapatan,” kata Choi, seraya menambahkan bahwa alat AI yang lebih umum seperti ChatGPT tidak dapat mengisi kesenjangan tersebut.

Selain layanan B2B untuk klien perusahaan, startup ini juga berencana membangun alat B2C untuk penelitian ekuitas AI. Choi mengatakan alat ini akan memungkinkan pengguna mensintesis data dalam jumlah besar dan akan mendukung manajer portofolio dalam membuat keputusan investasi yang tepat.

Linq akan melawan perusahaan lama yang melayani ruang penelitian ekuitas dengan penawaran mereka yang didukung AI: Terminal Bloomberg memiliki alat AI generatif yang dapat merangkum panggilan pendapatan, dan S&P memiliki penampil dokumen yang menggunakan AI untuk memunculkan informasi relevan dari pengajuan, transkrip , dan presentasi. Perusahaan ini juga harus bersaing dengan startup lain seperti Fintool, Finchat, dan Finpilot, yang juga menawarkan platform bertenaga AI untuk peneliti keuangan dan investor institusi.

Namun menurut Choi, Linq memiliki keunggulan. Apa yang membedakan perusahaannya dari para pesaingnya adalah ia menawarkan layanan menyeluruh untuk mengelola alur kerja dan menyederhanakan proses, kata Choi. Dia menunjukkan bahwa sistem pengumpulan data miliknya memberi investor akses ke spektrum data terstruktur dan tidak terstruktur yang luas dari seluruh dunia, termasuk transkripsi langsung panggilan pendapatan dalam bahasa selain bahasa Inggris di negara-negara di luar Amerika Serikat.

Selain teknologi, startup ini juga memiliki keahlian dari dua anggota pendiri lainnya: Jin Kim sebelumnya bekerja di bidang keuangan kuantitatif, dan Hojun Choi adalah mantan bankir Goldman Sachs yang juga pernah bekerja di perusahaan ekuitas swasta.

Startup ini sudah memiliki beberapa nama bagus dalam daftar pelanggannya: Choi mengatakan kepada TechCrunch bahwa Linq telah memilikinya bekerja dengan Jaringan Keuangan Samsung untuk mengotomatiskan proses penjaminan mereka, selain lebih dari 20 pelanggan perusahaan yang mencakup afiliasi Samsung, KPMG AS, dan dana lindung nilai di Asia dan AS

Perusahaan yang juga berkantor di Seoul, Korea Selatan ini akan menggunakan modal baru untuk pengembangan produk, perekrutan staf, dan ekspansi ke Amerika, Asia, dan Timur Tengah. Startup berusia dua tahun ini memiliki 12 staf dan mulai menghasilkan pendapatan pada Oktober lalu.

Bagikan ke

Linq mengumpulkan $6,6 juta untuk menggunakan AI guna mempermudah penelitian bagi analis keuangan

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Linq mengumpulkan $6,6 juta untuk menggunakan AI guna mempermudah penelitian bagi analis keuangan

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: