Beranda » Blog » MacBook Pro terbaru mengalahkan PC kelas atas saya dalam hal pembuatan konten

MacBook Pro terbaru mengalahkan PC kelas atas saya dalam hal pembuatan konten

Diposting pada 21 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Saya selalu menjadi orang yang menyukai PC, bahkan ketika pembuat konten lain melambai MacBook sekitar. Saya akan menyatakan di awal bahwa saya tidak bermain game, jadi semua yang saya lakukan di laptop berkisar pada pengeditan video. Untuk mengatasinya, saya menggunakan mesin Windows desktop kelas atas di rumah dan hingga saat ini memiliki Gigabita Aero 15X laptop untuk mengedit video saat bepergian.

Kemudian, Aero 15X mati. Keyboard berhenti berfungsi dan port Lightning gagal. Saya bahkan tidak benar-benar berduka atas kehilangan tersebut — suasananya selalu berisik dan panas. Daya tahan baterai tidak pernah bagus, dan untuk melakukan pekerjaan video yang serius, saya harus menyambungkannya dengan power brick yang sangat besar dan berat.

apel

MacBook Pro M3 Pro dari Apple adalah mesin pembuat konten yang hebat.

$2.199 di Amazon

Sudah waktunya untuk membeli laptop baru, tetapi saya tidak berniat menghidupkan kembali pengalaman Gigabyte saya. Sebaliknya, saya menginginkan komputer yang ringan, bertenaga, dan keren dengan daya tahan baterai yang lama. Saya perlu mengedit video 4K di DaVinci Resolve sambil melakukan koreksi warna, serta menambahkan efek dan judul. Saya juga melakukan pengeditan foto RAW, jadi saya juga akan menggunakan Photoshop dan Lightroom secara rutin.

Aku menatap a MacBook Pro M3, tapi menurutku itu akan terlalu mahal. Setelah dicek, saya terkejut menemukan selisih antara harga a MacBook Pro baru dan laptop Windows dengan performa serupa sudah berkurang sejak Apple mulai menggunakan Silicon miliknya sendiri.

Jadi saya mengambil keputusan dan membeli MacBook Pro 16 inci dengan chip M3 Pro (CPU 12 inti dan GPU 18 inti), RAM 36 GB, dan penyimpanan 512 GB. Dari apa yang saya baca, itu sudah cukup untuk menangani pengeditan yang menantang. Saya membayar $3.100 di Kanada termasuk pajak, dan mesin yang sama dijual dengan harga sekitar $200 lebih murah di AS.

Steve Dent untuk Engadget

Saya langsung menggunakan MacBook baru saya ketika saya membuat video review Nikon Z8 saat berada di Vancouver. Kemudian, saya mengedit review Fujifilm X100 VI di London dan membuat video praktik untuk kamera S9 Panasonic dari Jepang. Proyek-proyek tersebut memberi saya gambaran yang baik tentang kinerja, masa pakai baterai, dan kegunaan MacBook saat dalam perjalanan.

Kembali ke rumah, saya penasaran untuk membandingkan MacBook dengan PC desktop saya. Meskipun tidak canggih, yang terakhir masih memiliki spesifikasi yang mengesankan dengan CPU AMD Ryzen 9 5900 12-core, GPU NVIDIA RTX 3080 Ti, dan RAM 64GB.

Saya menggunakan kamera mirrorless seperti Canon EOS R6 II dan Panasonic S5 II, yang menghasilkan hingga 6K 10-bit 4:2:2 Log file Quicktime H.264 atau H.265. Format tersebut biasanya membebani prosesor dan GPU komputer, jadi saya tidak mengharapkan pemutaran secara real-time.

Namun, saya perhatikan bahwa saya dapat memutar file video tersebut dengan lancar di DaVinci Resolve di MacBook Pro saya tanpa perlu rendering atau konversi. Saya tidak bisa melakukan itu pada PC desktop saya yang memiliki spesifikasi bagus, jadi apa yang terjadi?

Ternyata GPU NVIDIA dan AMD terbaru pun tidak dapat memecahkan kode banyak format yang umum digunakan secara real time, seperti yang dikatakan oleh spesialis integrator sistem dan benchmark Puget Systems. terungkap baru-baru ini. Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa format (bukan H.264) pada CPU Intel yang lebih baru dengan teknologi Quick Sync di DaVinci Resolve 18 Studio atau lebih baru.

Pemutaran file 8K H.265 secara real-time dengan beberapa node koreksi warna? Tidak masalah. (Steve Dent untuk Engadget)

Kemampuan untuk mengedit file-file ini langsung dari kamera merupakan peningkatan kualitas hidup yang besar, karena menghilangkan langkah yang membuang-buang waktu dan penyimpanan.

Saya juga melihat pemutaran real-time di Mac saya dalam sebagian besar situasi tanpa rendering. Itu termasuk urutan dengan video 6K dan 8K, koreksi warna pada sebagian besar klip, judul, banyak lapisan, pembengkokan waktu aliran optik, dan stabilisasi.

Sebaliknya, PC desktop kelas atas saya tidak hanya mengharuskan saya mengonversi file video tetapi juga mengaktifkan rendering garis waktu, khususnya dengan video 6K atau 8K. Kedua hal tersebut memakan waktu dan dapat menghabiskan ratusan gigabyte ruang disk.

Sedangkan MacBook dirasakan cepat, saya juga ingin melihat perbandingannya dengan mesin Windows saya secara lebih obyektif. Saya menggunakan rangkaian benchmark PugetBench Creator, yang membandingkan kinerja antar mesin pada aplikasi pembuat konten yang umum digunakan seperti Photoshop, Premiere Pro, dan Davinci Resolve.

Mengingat PC saya tidak berfungsi dengan baik untuk mengedit video, hasilnya mengejutkan saya. MacBook Pro M3 menjadi yang teratas dalam pengujian Photoshop, mengumpulkan skor keseluruhan 10.076 dibandingkan dengan 7.599 untuk PC desktop saya. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh prosesor M3 yang unggul.

Steve Dent untuk Engadget

Namun, PC saya mengungguli MacBook Pro dalam hal pengeditan video dengan selisih yang cukup lebar, berkat GPU-nya yang lebih cepat. Mesin Apple mendapatkan skor keseluruhan 4.754 pada pengujian Premiere Pro PugetBench dalam mode daya tinggi, sementara PC saya mencapai 8.763.

Belum ada tes PugetBench publik untuk DaVinci Resolve, tapi Skor Puget Systems sendiri menunjukkan bahwa PC kelas atas dengan mudah mengungguli model MacBook Pro kelas atas pada aplikasi tersebut. PC secara umum lebih baik saat bekerja dengan format RAW dan dengan mudah mengalahkan MacBook Pro dalam hal efek GPU, fitur AI, dan pengkodean ke format H.264 dan H.265.

Hasil ini menunjukkan bahwa tolok ukur tidak memberikan gambaran utuh. Kekuatan relatif komputer bergantung pada apa yang Anda lakukan dengannya, dan dalam kasus saya, kemampuan untuk mengedit format video tertentu tanpa rendering melebihi kecepatan murni. Namun, orang yang menggunakan lebih banyak efek atau bekerja dengan format ProRes atau RAW mungkin lebih baik menggunakan PC yang kuat.

Meski begitu, banyak hal yang saya benci tentang laptop Windows saya tidak ada hubungannya dengan kinerja. Saya sering merasa terganggu dengan bobot Aero 15X saya (jika Anda menyertakan power brick), panas, kebisingan, kualitas pembuatan, dan trackpad yang relatif tidak berguna.

Sejak saya membeli MacBook Pro 16, saya tidak pernah merasa suhunya terlalu panas dan kipasnya jarang menyala, bahkan saat mengedit video. Sebaliknya, tidak ada satu pun PC pembuat Windows yang pernah saya dengar yang tidak menghasilkan panas berlebih dan kebisingan kipas saat beban intensif.

Tambahkan tampilan kedua seperti model portabel Ricoh 150BW ini (Steve Dent untuk Engadget)

Bonus besar lainnya dari MacBook adalah ia menawarkan kinerja yang sama baik dicolokkan atau tidak, tetapi hal yang sama tidak berlaku untuk sebagian besar PC. Banyak yang melambat saat dicabut, sehingga mengurangi kinerja secara signifikan.

Jika Anda perlu mengedit saat bepergian dan tidak memiliki akses ke daya AC, MacBook juga unggul dalam hal ini. Saat mengedit di DaVinci Resolve, prosesnya bisa memakan waktu tiga hingga empat jam hanya dengan daya baterai, tiga kali lipat dari kemampuan laptop Gigabyte saya. Dan MacBook Pro hanya membutuhkan 1,5 jam untuk terisi penuh, dibandingkan dengan waktu sekitar Minimal 2 jam untuk Dell XPS 17 9730. Pengisian dayanya juga jauh lebih cepat.

Membawanya juga tidak terlalu merepotkan dibandingkan Aero saya, karena bobotnya lebih ringan dan pengisi dayanya juga jauh lebih ringan. Terakhir, trackpadnya jauh lebih baik, sampai-sampai saya bisa mengedit video tanpa mouse, sesuatu yang tidak pernah bisa saya katakan dengan Aero atau laptop PC lain yang pernah saya miliki.

Tidak semuanya sempurna karena saya tidak menyukai lekukan webcam, tetapi selain itu MacBook Pro 16 M3 sempurna. Saat ini, laptop Windows yang menggunakan silikon Intel dan AMD mungkin dapat menandinginya dalam hal kinerja, tetapi mereka jauh tertinggal dalam hal efisiensi. Itu mungkin berubah dengan laptop Qualcomm baru atau GPU seri 5000 NVIDIA yang akan datang, namun untuk saat ini, produk Apple sulit dikalahkan oleh pembuat konten keliling seperti saya.

Bagikan ke

MacBook Pro terbaru mengalahkan PC kelas atas saya dalam hal pembuatan konten

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

MacBook Pro terbaru mengalahkan PC kelas atas saya dalam hal pembuatan konten

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: