Beranda » Blog » Metafora: ReFantazio terasa seperti JRPG yang bebas dari pengekangan dan kewarasan

Metafora: ReFantazio terasa seperti JRPG yang bebas dari pengekangan dan kewarasan

Diposting pada 15 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Metafora: ReFantazio sudah lama dibuat. Diumumkan pada tahun 2017 sebagai Proyek ulang Fantasy melalui video panjang aneh yang tidak banyak bicara. Sejak itu, Atlus telah menukar Proyek dengan Metafora dan menjelajahi Google Terjemahan untuk menemukan cara keren untuk mengatakan ‘fantasi’. Ini juga menjadi JRPG fantasi raksasa — dan setelah melalui demo di Summer Game Fest akhir pekan lalu, saya sangat ingin memainkannya.

Fantasia Ulang adalah judul orisinal pertama dari Studio Zero, divisi Atlus yang relatif baru yang dipimpin oleh Katsura Hashino. Sebagai direktur game Persona ketiga, keempat dan kelima, Hashino bertanggung jawab atas poros seri Persona menuju elemen simulasi sosial. Setelah selesai Tokoh 5Hashino meninggalkan P-Studio untuk mengerjakan semua judul baru yang tidak ada hubungannya dengan seri Shin Megami Tensei dan Persona dari Atlus.

Atlus dan Hashino keduanya lebih dikenal (semi-) membumikan fantasi perkotaan daripada penyihir dan elf, dan Fantasia Ulang dalam hal ini mewakili sebuah perubahan besar. Ini adalah kisah epik dan luas yang mencakup seluruh negara, Kerajaan Inggris Euchronia. Raja Euchronian telah dibunuh, dan penduduk negeri itu harus memilih (!?) raja baru.

Euchronia adalah rumah bagi delapan “suku” (ras fantasi) dan pahlawan kita mencoba menyatukan mereka kembali. Ada juga pangeran terkutuk yang semua orang anggap sudah mati, turnamen kerajaan untuk memperebutkan takhta enam bulan lagi, dan monster di mana-mana. Lebih buruk lagi, Euchronia diserang oleh makhluk mengerikan yang terinspirasi dari Hieronymus Bosch yang disebut manusia, yang berfungsi sebagai bos permainan. Manusia, ya? Bertanya-tanya apakah itu… metafora?

Mengingat sejarah penceritaan Atlus, garis besarnya Fantasia Ulang mungkin akan lebih masuk akal dibandingkan momen demi momen. Yang terbaik adalah membiarkannya membanjiri Anda.

Permainan ini berlangsung selama enam bulan, dan Anda akan melakukan perjalanan melintasi Euchronia dengan Gauntlet Runner (kapal keren yang dirancang oleh ahli mekanisme Evangelion) mencoba menggalang dukungan untuk masuknya Anda ke turnamen kerajaan. Setiap kota dalam permainan memiliki kedai tempat Anda dapat makan dan mengumpulkan informasi, pusat perekrutan tempat Anda dapat menerima misi, berbagai toko, dan penginapan tempat Anda dapat beristirahat. Menyelesaikan misi dan menjalin pertemanan di sepanjang perjalanan akan memberi Anda pendukung di antara berbagai suku, yang merupakan kunci dari keseluruhan cerita dan pertarungan.

Atlus

Demo Atlus Summer Game Fest disegmentasi menjadi tiga bagian berdurasi 15 menit. Yang pertama adalah rangkaian pelatihan, penuh cerita dan pertarungan ringan. Ini sebagian besar terasa seperti sebuah karya Fantasia UlangSinematiknya, yang sangat indah, meskipun TV di area demo disetel ke bingkai interpolasi. Atlus memiliki tradisi menampilkan anime berkualitas tinggi dalam permainannya, dan klip demonya termasuk yang terbaik yang pernah saya lihat. Apa yang saya hargai lebih dari kualitas animasinya adalah betapa cocoknya desain karakter dan getaran permainan dengan sinematiknya.

Yang juga berkesan adalah akting suaranya. Untuk pemeran berbahasa Inggris, Atlus mengambil alih “Inggris” dari Euchronia sangat serius, karena semua orang yang saya temui memiliki aksen Inggris yang berlebihan. Sebagai pemilik aksen Inggris, saya menemukan karakternya lebih dari sekedar teatrikal namun tetap menyenangkan. Pada satu titik dalam demo saya bertemu dengan seorang gadis kucing hyper-cockney yang bisa saja mengikuti audisi Oliver.

Atlus

Di segmen lain, saya bertarung bersama pria bertelinga floppy menggemaskan dari fantasi Liverpool yang kedengarannya seperti itu menganalisis pertandingan sepak bola. Jika semua ini tidak menggairahkan Anda, pengisi suara Jepang tampaknya menampilkan suasana fantasi yang khas. Secara pribadi, saya tidak dapat membayangkan memainkan game ini dalam bahasa lain selain bahasa Inggris saat ini.

Bukan semuanya disuarakan — seperti di banyak JRPG, kalimat utama dan percakapan dimainkan secara penuh, tetapi banyak interaksi akan terbatas pada teks, dengan pengisi suara sedikit mengeluarkan emosi untuk menambah cita rasa. Sebagai pembaca cepat, ini baik-baik saja bagi saya.

Atlus

Segmen kedua adalah tentang pertarungan penjelajahan bawah tanah — waktunya untuk perbandingan Persona! Pengaturan di sini sudah tidak asing lagi bagi para penggemar game Atlus: Ini adalah JRPG berbasis giliran, dengan berbagai jenis serangan fisik dan magis, efek status, dan penyakit. Fantasia UlangVersi sistem kelas JRPG klasik adalah Arketipe — terdapat 14 silsilah yang berisi lebih dari 40 Arketipe unik, termasuk beberapa peran familiar seperti Penyihir, Pencuri, Ksatria, dan Penyembuh.

Ada juga elemen taktis pada komposisi party, dengan barisan depan dan belakang berperan dalam pertempuran, dan gerakan Sintesis yang memungkinkan Anda menggabungkan Arketipe party Anda untuk serangan yang lebih kuat. Semuanya memiliki sedikit Persona dan SMT di dalamnya — Anda mengelola Arketipe di Akademeia (mirip dengan Ruang Velvet), mereka dapat berevolusi melalui pengalaman, dan kemahiran mereka dalam pertempuran terkait dengan ikatan Anda dengan pendukung Anda.

Atlus

Perubahan pada formula klasik berbasis giliran — dan yang sangat saya sukai — adalah sistem pertarungan Cepat. Saat bertemu musuh, Anda dapat mengukur kekuatannya sebelum memulai pertarungan. Sistem Cepat memungkinkan Anda menargetkan musuh tertentu dan menyerang mereka; ini dapat membunuh musuh yang kurang bertenaga secara instan, yang memungkinkan Anda menghindari pertarungan berbasis giliran sepenuhnya saat menggiling musuh berlevel rendah. Untuk musuh yang lebih kuat, Anda dapat menggunakan Fast untuk meningkatkan kekuatan mereka dan memulai pertarungan pasukan dengan keuntungan, tetapi jika Anda mengacaukan pertunangan ini, Anda dapat memulai pertarungan berbasis giliran. Game Atlus lainnya memiliki sistem imbalan risiko serupa yang memungkinkan pemain memperoleh keuntungan, namun sistem ini lebih bernuansa dan memuaskan.

Antarmuka untuk semua ini adalah sistem menu dan UI cantik yang terasa lebih halus dari sebelumnya. Tindakan sederhana diberikan pada tombol muka pada pengontrol, yang berarti lebih sedikit waktu yang dihabiskan dalam menu. Semuanya cukup intuitif, dan menjelang akhir demo singkat saya, saya sudah mempercepat pertarungan berbasis giliran tanpa bertanya-tanya tombol apa yang melakukan apa. Secara keseluruhan, sistem pertarungannya terasa seperti evolusi alami dari formula klasik yang dikenal Atlus.

Atlus

Bagian demo terakhir dimulai di dalam Gauntlet Runner. Ini adalah ruang yang sesak, lebih mirip kapal selam daripada kapal pesiar super, tetapi penuh dengan hal-hal yang harus dilakukan. Ada orang untuk diajak bicara, aktivitas untuk diikuti, dan rute untuk dipilih. Mirip dengan Persona, permainan berlangsung dalam jangka waktu tertentu berarti Anda mungkin tidak akan dapat melakukan semua yang Anda inginkan, dan sebagai gantinya Anda harus memutuskan cara terbaik untuk menghabiskan waktu Anda setiap hari. Anda dapat mencoba meningkatkan salah satu dari lima sifat karakter utama — keberanian, kebijaksanaan, toleransi, kefasihan, dan imajinasi — atau mungkin fokus melawan monster atau mendapatkan uang. Saya bermain mengetik dan membaca buku, yang sayangnya tidak cukup untuk membangkitkan keberanian saya dari “pendamba.”

Sesi buku saya yang nyaman langsung mengarah ke pertunjukan utama: pertarungan melawan manusia raksasa. Ini dimulai dengan serial anime, yang memberi jalan pada pertarungan empat lawan satu klasik. Desain manusia dalam game ini sangat menantang. Yang ini disebut, “Sea Horror Homo Sabara” dan inilah Catatan Tebingnya:

  • Jenggot dan alis ungu panjang.

  • Satu mata kuning, satu mata putih, keduanya bersinar.

  • 12 telinga disusun dalam dua baris? Tindik yang tajam.

  • Mahkota duri. Sebenarnya, buatlah dua mahkota duri itu.

  • Setengah bagian atas kepala telah dikuliti. Sepertinya ada hati manusia yang mencuat.

  • Juga, delapan tentakel raksasa berhiaskan berlian sebagai senjata.

Bukannya saya belum pernah melihat bos-bos gila di JRPG sebelumnya, tapi oktodad ini sangat menyenangkan untuk dilawan. Tidak ada besar tantangan: Keluarkan tentakel, ratap pada tubuh, tentakel beregenerasi, ulangi. Tapi dia memukul dengan keras, dan demo itu jelas menyiapkan saya untuk sukses. Sangat mudah untuk melihat orang ini menyapu bersih tim Anda jika Anda tidak mempersiapkan diri dengan baik.

Dari semua hal yang Atlus masukkan ke dalam Summer Game Fest yang singkat, pertarungan manusia adalah yang paling berkesan. Dari pengetahuan yang diberikan kepada penggemar, sepertinya manusia sebenarnya berasal dari dunia kita, dan dimasukkan ke dalam Euchronia sebagai monster yang kacau balau. Kami berharap banyak dari mereka yang berhasil melewatinya.

Atlus

Mula-mula memerah Fantasia Ulang terasa seperti momen auteur nyata bagi Hashino — seolah-olah, setelah kesuksesan dunia Tokoh 5, dia pada dasarnya diberi cek kosong. Judul Persona Hashino berusaha sekuat tenaga untuk menunjukkan betapa keren dan tegangnya mereka, tapi satu-satunya perhatian untuk Fantasia Ulang adalah betapa keras, percaya diri, dan uniknya hal itu.

Ya, ada elemen yang dipinjam dari hampir setiap RPG Atlus yang dapat Anda pikirkan, tetapi semuanya telah di-remix dan disempurnakan. Saya meninggalkan waktu singkat saya bersama Fantasia Ulang diisi dengan suasana nostalgia dan kejutan yang indah, keakraban hangat dari sesuatu yang belum pernah saya mainkan sebelumnya.

Metafora: ReFantazio hadir di PC, PlayStation 4 dan 5, serta konsol Xbox Series pada 11 Oktober.


Ikuti semua berita dari Summer Game Fest 2024 disini!

Bagikan ke

Metafora: ReFantazio terasa seperti JRPG yang bebas dari pengekangan dan kewarasan

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Metafora: ReFantazio terasa seperti JRPG yang bebas dari pengekangan dan kewarasan

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: