Beranda » Blog » Pagi Setelahnya: Ahli Bedah Umum AS mengatakan media sosial memerlukan label peringatan seperti rokok

Pagi Setelahnya: Ahli Bedah Umum AS mengatakan media sosial memerlukan label peringatan seperti rokok

Diposting pada 18 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Ahli Bedah Umum AS, Vivek Murthy, mengatakan media sosial harus dilengkapi dengan label peringatan, dengan menulis Waktu New York bahwa media sosial merupakan “kontributor penting” terhadap krisis kesehatan mental remaja. Tahun lalu, ia mengeluarkan nasihat yang memberikan argumen serupa, dengan mengatakan bahwa media sosial menimbulkan “risiko besar” terhadap kesehatan mental remaja. Dalam opini terbarunya, Murthy mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa penggunaan media sosial yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko kecemasan dan depresi, serta survei yang menyatakan hampir separuh remaja melaporkan “media sosial membuat mereka merasa lebih buruk terhadap tubuh mereka.”

Dia juga mencatat bahwa label peringatan saja tidak akan membuat media sosial lebih aman – maksud saya, orang-orang masih merokok – tetapi akan membantu memberikan informasi yang lebih baik kepada semua orang. “Tidak ada sabuk pengaman yang dapat dipasang oleh orang tua, tidak ada helm yang dapat dipasang… yang ada hanyalah orang tua dan anak-anak mereka, yang mencoba mencari tahu sendiri, diadu dengan beberapa insinyur produk terbaik dan perusahaan dengan sumber daya paling baik di dunia. dunia.”

Namun, dia memerlukan dukungan dari Kongres untuk mewujudkan hal ini. Kerja sama dalam politik AS belum lazim pada dekade ini. Namun, baru-baru ini ada dukungan bipartisan untuk membatasi kekuasaan perusahaan teknologi – lihat kisah TikTok.

—Mat Smith

Dapatkan ini dikirimkan setiap hari, langsung ke kotak masuk Anda. Berlangganan di sini!

Kisah terbesar yang mungkin Anda lewatkan

Nintendo Direct berikutnya akan berlangsung hari ini

McDonald’s menghentikan sementara pesanan suara drive-thru yang didukung AI

Neopet telah kembali

AS telah menggugat Adobe atas aturan berlangganannya yang buruk

Avatar genAI TikTok didasarkan pada orang sungguhan

Membuat mereka semakin menyeramkan.

TIK tok

Oh, bicaralah tentang iblis. TikTok telah mengumumkan avatar digital baru buatan AI untuk pembuat dan merek di aplikasi.

Menurut TikTok, persona AI seharusnya memudahkan pembuat konten dan bisnis untuk membuat konten bermerek dengan “nuansa manusiawi” – ​​meskipun perasaan manusia tersebut adalah orang asing yang tidak nyaman menatap Anda dari halte bus di seberang jalan. Ada dua jenis avatar: avatar stok berdasarkan aktor berbayar dan avatar khusus berdasarkan pembuat dan juru bicara merek yang sudah ada. Seperti yang dikatakan Karissa Bell, mereka memberi M3GAN atmosfer. Setidaknya, peraturan perusahaan sendiri mengharuskan konten semacam ini memiliki pengungkapan yang jelas.

Lanjut membaca.

Tinta MX $130 akan tiba pada bulan September.

Logitech telah meluncurkan stylus realitas campuran untuk headset Meta Quest — tetapi tidak untuk Quest Pro. MX Ink membantu pengguna membuat desain dan ilustrasi yang lebih tepat — meskipun saya tidak yakin berapa banyak seniman tingkat profesional yang menggunakan headset VR tingkat konsumen… Tapi hei, mungkin ini akan memberi Sony persaingan.

Lanjut membaca.

Nikon Z6 III adalah kamera mirrorless pertama dengan sensor ‘tumpukan sebagian’

Harapkan kecepatan pengambilan gambar yang tinggi.

nikon

Nikon Z6 III seharga $2.500 memiliki sensor 24,5 megapiksel (MP) “tumpukan sebagian” pertama di dunia. Hal ini memungkinkan pengambilan gambar berkecepatan tinggi dalam fitur seperti video RAW dan fokus otomatis yang lebih cepat serta mode foto dan video. Singkatnya, lebih baik dari Z6 II yang berumur beberapa tahun. Jadi, eh, apa itu sensor yang ditumpuk sebagian? Mereka langka (dan mahal), karena sejauh ini hanya muncul di A1 Sony dan Z8 dan Z9 milik Nikon. Sirkuit mencakup seluruh sensor, sehingga dapat membaca data piksel jauh lebih cepat dibandingkan sensor CMOS biasa. Pada Z6 II, sirkuit hanya mencakup bagian atas dan bawah sensor. Jadi ini lebih cepat dari sensor CMOS biasa, tapi lebih murah daripada sensor bertumpuk.

Lanjut membaca.

Bagikan ke

Pagi Setelahnya: Ahli Bedah Umum AS mengatakan media sosial memerlukan label peringatan seperti rokok

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Pagi Setelahnya: Ahli Bedah Umum AS mengatakan media sosial memerlukan label peringatan seperti rokok

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: