Beranda » Blog » Selama ini earbud Jabra, itu bukan salahmu

Selama ini earbud Jabra, itu bukan salahmu

Diposting pada 14 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Jabra telah menjadi andalan dalam kategori earbud nirkabel sejati sejak tahun 2018, namun sekarang sudah tidak ada lagi. Tak lama setelah meluncurkan dua produk baru dalam jajaran Elite minggu ini, perusahaan induk GN mengumumkan bahwa mereka menutup bisnis earbud konsumennya untuk fokus pada perangkat audio lainnya. Berita ini mengejutkan mengingat waktunya dan dengan cepat meredam kegembiraan seputar Elite 10 dan Elite 8 Active generasi kedua.

“Pengumuman oleh GN ini merupakan upaya untuk memusatkan sumber daya dan upaya pada produk perusahaan Jabra dalam bidang audio, termasuk earbud nirkabel kelas perusahaan, serta perangkat pendengaran video dan OTC,” kata juru bicara Jabra kepada Engadget. “Meskipun hal ini menghentikan pengembangan jangka panjang lini produk Elite dan Talk, bukan berarti nama produk akan lenyap dan produk yang sudah ada akan terus tersedia. Pelanggan akan dapat membelinya di saluran online dan ritel biasa, serta Jabra.com, dan produk akan didukung sepanjang masa hidup mereka, seperti biasa.”

Jabra bukanlah perusahaan pertama yang membuat earbud nirkabel sejati, namun merupakan salah satu perusahaan pertama yang memberikan kesan mendalam. Pada tahun 2018, ia meluncurkan Elite 65t, set pertama dari jenisnya yang menurut saya benar-benar menarik. Versi Jabra lebih kecil sehingga lebih nyaman dibandingkan pesaingnya. Mereka juga menawarkan kualitas suara yang lebih baik dan konektivitas yang lebih andal dibandingkan kebanyakan pesaingnya saat ini.

Dengan rilis berikutnya, perusahaan merevisi formulanya, dibantu secara konsisten oleh perusahaan induknya. Keahlian GN selama puluhan tahun di bidang alat bantu dengar memberikan wawasan yang berguna untuk produk nirkabel Jabra yang sebenarnya, terutama dalam hal desain ergonomis. Jabra adalah salah satu perusahaan pertama yang mengurangi ukuran kuncupnya secara drastis, sementara beberapa pesaingnya masih kesulitan untuk menyeimbangkan ukuran dan kesesuaian bahkan hingga saat ini.

Jabra Elite 75t dan Elite 65t. (Billy Steele untuk Engadget)

Jabra tampaknya menciptakan ceruk tersendiri dengan earbud yang menawarkan serangkaian fitur lengkap dengan harga di bawah pesaing utamanya seperti Apple, Bose, dan Sony. Dan hingga sekitar tahun 2020, perusahaan ini berhasil menawarkan alternatif menarik dibandingkan merek-merek ternama. Saat itu, banyak perusahaan earbud yang masih berusaha menyempurnakan formula mereka untuk menawarkan rangkaian bud terlengkap dengan performa terbaik. Produk lanjutan Jabra, Elite 75t, adalah apa yang saya gambarkan sebagai “lompatan dari bagus ke hebat.” Namun demikian, 75t tidak memiliki peredam bising aktif (ANC) meskipun desainnya lebih kecil, lebih nyaman, suara lebih baik, dan masa pakai baterai lebih lama.

Pada akhirnya, Jabra tidak akan pernah bisa menandingi Bose dan Sony dalam hal performa ANC dan kualitas audio secara keseluruhan. Meskipun demikian, Jabra berada di posisi keempat di pasar earbud pada akhir tahun 2023, menurut Global Market Insights. Hal ini menempatkannya di belakang Apple, Samsung dan Sony dalam hal pangsa pasar secara keseluruhan.

Jabra terus memperluas jajarannya dengan alternatif terjangkau mulai dari $80. Mungkin perluasan ini berkontribusi pada kejatuhannya: perusahaan saat ini menawarkan lima model berbeda sebagai bagian dari jajarannya dengan beberapa tumpang tindih yang signifikan di antara beberapa model tersebut.

GN menjelaskan minggu ini bahwa “fokus ulang” terhadap produk nirkabel sejati yang lebih premium pada tahun 2023 dengan Elite 10 dan Elite 8 Active telah menghasilkan “profitabilitas yang lebih kuat dari sebelumnya.” Namun, ada tulisan yang terpampang di dinding: pasar earbud menjadi semakin ramai dan kompetitif. Perusahaan mengetahui bahwa investasi yang diperlukan untuk mengembangkan “inovasi masa depan” yang cukup untuk mempertahankan posisinya tidaklah berkelanjutan. Jadi, bahkan setelah peluncuran produk Elite terbarunya, Jabra mengundurkan diri.

“Kami telah menunjukkan bahwa kami dapat bersaing bahkan dalam kategori yang paling menantang sekalipun,” kata CEO GN Store Nord Peter Karlstromer dalam sebuah pernyataan. “Namun, pasar telah berubah seiring berjalannya waktu, dan saat ini kami menilai bahwa kami tidak dapat menghasilkan laba atas investasi yang adil dibandingkan dengan banyak peluang lain yang kami miliki dalam bisnis pendengaran, perusahaan, dan permainan kami.”

Jabra Elite 10 (generasi ke-2) (Jabra)

Di saat yang seharusnya menjadi saat yang menyenangkan bagi perusahaan setelah diperkenalkannya model-model baru, Jabra justru sedang menuju akhir. Perusahaan telah berkomitmen untuk mendukung produknya “selama beberapa tahun”, tetapi saya tidak mengharapkan adanya fitur baru. Sebaliknya, kita cenderung melihat pembaruan halus yang ditujukan untuk pemeliharaan, bukan perbaikan signifikan. Ini akan menjadi penjualan yang sulit untuk produk Anda yang baru diumumkan ketika Anda sudah berkemas.

Kini, perusahaan akan fokus pada perusahaan, alat bantu dengar yang dijual bebas, dan perangkat game. Namun bukan berarti Jabra akan berhenti membuat earbud sepenuhnya. Perusahaan masih percaya pada earbud nirkabel sejati, meskipun mereka menyadari bahwa pasar konsumen bukanlah area yang berkelanjutan untuk investasi masa depan. “Inovasi nirkabel sejati masih menjadi inti dari banyak produk Jabra, sehingga perusahaan akan tetap berada di pasar earbud melalui lini produk lainnya,” jelas seorang juru bicara.

Tapi, sudah waktunya bagi perusahaan untuk bergerak maju. Beberapa rilis setelah Elite 65t, Jabra masih belum bisa menandingi Bose dan Sony dalam hal kemampuan peredam bising atau kualitas suara secara keseluruhan. Bukan berarti jaraknya terlalu jauh, tapi jaraknya juga tidak terlalu jauh.

Jabra mungkin merupakan salah satu perusahaan pertama yang benar-benar menghadirkan rangkaian earbud nirkabel sejati yang dapat diandalkan, namun Jabra menyia-nyiakan keunggulan tersebut karena gagal mengungguli pesaingnya. Produk ini memperkenalkan kemudahan seperti konektivitas Bluetooth multipoint yang jauh lebih unggul dibandingkan para pesaingnya, sebuah fitur yang kini umum di antara produk-produk baru. Bahkan dua model terbarunya hadir dengan casing transmisi LE Audio yang memungkinkan Anda mengirim suara dari perangkat dengan USB-C atau jack 3,5 mm. Bukan industri yang pertama, namun area lain di mana perusahaan merupakan pengguna awal.

Namun pada titik tertentu, earbud Jabra berubah dari bagus menjadi bagus. Bukan karena kualitasnya menurun, tapi karena tidak lagi menonjol dalam persaingan.

Bagikan ke

Selama ini earbud Jabra, itu bukan salahmu

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Selama ini earbud Jabra, itu bukan salahmu

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: