Beranda » Blog » Uber mengunci pengemudi New York dari aplikasinya dan menyalahkan aturan pembayaran kota

Uber mengunci pengemudi New York dari aplikasinya dan menyalahkan aturan pembayaran kota

Diposting pada 25 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Selama sebulan terakhir, Uber telah melarang pengemudi di New York City mengakses aplikasinya selama periode permintaan rendah, dan Lyft juga mengancam akan melakukan hal yang sama. Bloomberg melaporkan bahwa perusahaan ride-hailing menyalahkan peraturan Komisi Taksi dan Limusin Kota New York (TLC) atas perilaku mereka. Setidaknya satu serikat pengemudi mengatakan mereka mungkin mempertimbangkan untuk melakukan aksi mogok jika penutupan terus berlanjut.

Penguncian di tengah shift ini berasal dari aturan pembayaran enam tahun di NYC yang mengharuskan perusahaan ride-sharing membayar pengemudi untuk waktu menganggur di antara tarif. Membatasi berapa lama pengemudi tanpa penumpang dapat dibayar berarti Uber membayar lebih sedikit, namun hal ini juga berarti pengemudi membawa pulang lebih sedikit uang untuk jangka waktu yang sama. Dan mereka tidak dapat memperkirakan kapan mereka akan kehilangan akses ke aplikasi tersebut.

Dapat dimengerti bahwa pengemudi marah. “Saya dulu bekerja 10 jam dan menghasilkan $300 hingga $350,” kata Nikoloz Tsulukidze, seorang pengemudi penuh waktu Uber. Bloomberg. “Sekarang, saya hanya bekerja 10 jam dan hanya menghasilkan $170. Saya sangat kecewa. Saya membayar bensin dan tidak dapat menghasilkan uang.”

Uber dan Lyft menerapkan fitur “Lihat apa yang Anda minta saya lakukan!” strateginya, menyalahkan aturan gaji TLC (dan satu sama lain) sambil mencoba mengubah pengemudi menjadi pelobi yang menentang peraturan tersebut. Email Uber kepada pengemudinya dari bulan lalu, dilihat oleh Bloombergmendorong pengemudi untuk “memberi tahu TLC dampak peraturan mereka” terhadap upah mereka.

Cara peraturan tersebut mempengaruhi perusahaan secara berbeda juga merupakan faktor dalam permainan menyalahkan mereka. Pengemudi Uber lebih sibuk tahun ini, yang berarti jumlah pengemudi Uber lebih berpengaruh pada rata-rata kota, yang menentukan batas upah minimum. “Peraturan kota ini secara aneh menganggap Uber bertanggung jawab atas kegagalan Lyft,” kata juru bicara Uber Freddi Goldstein Bloomberg. “Karena Lyft kesulitan untuk membuat pengemudi sibuk, kami tidak punya pilihan lain.”

Sementara itu, Lyft (tentu saja) memandang situasi sebaliknya. “Uber ingin mengubah peraturan sehingga Lyft akan dikenakan sanksi,” tulis perusahaan itu dalam email bulan Juni kepada pengemudi. “Formula pembayaran NYC saat ini telah dilanggar,” kata juru bicara Lyft CJ Macklin Bloomberg. “Hal ini memaksa perusahaan rideshare untuk membatasi kapan pengemudi dapat memperoleh penghasilan, dan juga berapa banyak yang dapat mereka peroleh.”

Serikat pengemudi mengatakan perekrutan Uber yang berlebihan adalah penyebab utama cobaan berat ini. Bhairavi Desai, presiden Aliansi Pekerja Taksi New York, mengatakan Bloomberg bahwa perusahaan “salah mengatur” perekrutan dengan mengizinkan terlalu banyak pengemudi untuk bergabung – dan para pekerja kini harus menanggung bebannya. Dia menuduh Uber “mempermainkan sistem” dengan menggunakan aturan TLC untuk menahan “waktu yang seharusnya dibayar berdasarkan hukum dan menjadikannya tidak dibayar.” Desai mengatakan serikat pekerja akan mempertimbangkan untuk melakukan aksi mogok jika perlu.

Meskipun Lyft belum mulai mengunci driver, hal itu mungkin saja terjadi. Email yang dikirimkan pada bulan Juni kepada para pengemudi perusahaan memperingatkan bahwa mereka akan segera “harus” menerapkan praktik serupa.

Kekacauan yang terjadi saat ini di NYC mengikuti jejak panjang perselisihan buruk di seluruh negeri antara perusahaan ride-sharing dan peraturan kota. Uber dan Lyft melakukan penutupan serupa pada tahun 2019 sebagai respons terhadap persyaratan upah minimum tetap bagi pengemudi yang berlanjut hingga musim semi berikutnya. Awal tahun ini, kedua perusahaan tersebut mengancam akan keluar dari Minneapolis setelah kota tersebut mencoba memaksakan kenaikan gaji pengemudi yang akan menaikkan tarif mereka hingga setara dengan upah minimum.

Bagikan ke

Uber mengunci pengemudi New York dari aplikasinya dan menyalahkan aturan pembayaran kota

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Uber mengunci pengemudi New York dari aplikasinya dan menyalahkan aturan pembayaran kota

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: