Beranda » Blog » Ulasan Sennheiser Momentum Sport: Headphone kebugaran yang kurang canggih

Ulasan Sennheiser Momentum Sport: Headphone kebugaran yang kurang canggih

Diposting pada 19 Juni 2024 oleh admin / Dilihat: 0 kali

Sennheiser bisa saja mengeluarkan satu set earbud nirkabel berperingkat IP55 dan menyebutnya Momentum Sport ($330), tetapi ia melangkah lebih jauh dengan menambahkan sensor detak jantung dan suhu tubuh ke earbud yang dibuat untuk olahraga. Penambahan ini memberi Anda lebih banyak wawasan tentang olahraga, tetapi juga memasukkan data ke aplikasi aktivitas pihak ketiga yang ada. Tentu saja, Momentum Sport juga harus unggul dalam hal earbud normal, dan menawarkan desain ergonomis, pembatalan bising aktif (ANC), kontrol sentuh, dan fitur umum lainnya. Sennheiser memiliki rekam jejak yang solid dengan kualitas suara, namun kini harus menyeimbangkannya dengan perluasan kemampuan Momentum Sport.

Sennheiser

Meskipun Momentum Sport memiliki desain yang lebih baik daripada Momentum 4, ia mengalami kesulitan di bidang-bidang utama. Sensor biometrik berfungsi dengan baik, tetapi kualitas suaranya tidak konsisten dan kontrol internal membuat frustrasi.

Kelebihan

  • Desain yang ditingkatkan dibandingkan Momentum 4
  • Pembacaan detak jantung dan suhu tubuh yang andal
  • Fitur earbud lengkap
  • Bass yang ditambahkan bagus untuk berolahraga

Kontra

  • Mahal
  • ANC terkadang kesulitan
  • Kualitas suara tidak konsisten
  • Kontrol sentuh perlu dirombak

$330 di Amazon

Apa kelebihan Sennheiser Momentum Sport

Bentuk keseluruhan Momentum Sport adalah apa yang saya harap Sennheiser gunakan untuk Momentum True Wireless 4. Profil yang lebih bulat lebih pas di telinga saya dan terasa lebih nyaman meskipun ukurannya sedikit lebih besar. Tanpa sayap yang pas, versi Sport masih terasa nyaman di telinga saya, meskipun bagian tambahan itu pasti membantu menjaganya tetap di tempatnya selama latihan. Sederhananya, desain ini terasa lebih halus dan saya ingin melihat perusahaan mengambil arah serupa pada model andalannya.

Sennheiser mengatakan itu ditujukan untuk “suara yang jelas dan bass yang mengesankan” yang akan membantu meningkatkan latihan dan berhasil. Penyetelan saham terasa lebih low-end dibandingkan Justice hiperdrama, menguatkan nada elektronik dengan lapisan nada yang lebih tebal. Itu pasti sesuatu yang membantu tingkat energi Anda selama aktivitas fisik. Namun, seperti yang akan saya bahas nanti, bass ekstra tidak selalu bagus.

Fitur utama Momentum Sport, yaitu pelacakan detak jantung dan suhu tubuh, bekerja dengan baik. Berkat earbud yang pas dan aman, Anda bisa mendapatkan pembacaan yang konstan dan dapat diandalkan di aplikasi Smart Control Sennheiser. Angka detak jantung cocok dengan yang ada di Apple Watch saya, dan saya memastikan suhu tubuh saya dengan pemindaian dahi. Pembacaan Momentum Sport selalu konsisten dengan perangkat lain, yang berarti earbud dapat diandalkan seperti alternatif lain di rumah.

Billy Steele untuk Engadget

Terlebih lagi, terdapat integrasi yang erat dengan aplikasi seperti Polar, Peloton, Strava, dan Zwift, sehingga Anda dapat menggunakan Momentum Sport dengan perangkat mereka dan bukan hanya aplikasi Sennheier, yang sebagian besar dirancang untuk mengubah pengaturan. Namun, hanya Polar’s Flow yang mendukung pelacakan suhu tubuh Momentum Sport. Sennheiser mengatakan hal ini karena Polar adalah satu-satunya perusahaan dengan ekosistem yang mengawasi metrik tersebut dan mendukung sensor yang sesuai. Apa pun aplikasi pihak ketiga yang Anda sukai, Anda mungkin ingin menyinkronkan Momentum Sport ke salah satunya, karena perangkat lunak Smart Control hanya menampilkan pembacaan waktu nyata dan tidak akan mengawasi tren atau memantau statistik selama latihan.

Meski harus memberi daya lebih banyak pada sensor, Momentum Sport tetap memberikan daya tahan baterai yang solid. Sennheiser mengatakan satu kali pengisian daya menawarkan lima setengah jam pemutaran, dan klaim itu berlaku. Saya tidak mengalami masalah apa pun dalam mencapai angka tersebut selama pengujian perulangan audio pada volume sekitar 65-70 persen. Itu dengan ANC dalam mode normal dan sensor detak jantung dan suhu tubuh aktif. Perusahaan mengatakan Anda dapat memperpanjang baterai Momentum Sport selama 30 menit jika Anda mengaktifkan Mode Eco di aplikasinya. Fitur ini menonaktifkan audio aptX dan kedua sensor pelacakan tubuh.

Apa yang tidak begitu bagus di Momentum Sport

Momentum Sport memungkinkan Anda mengetuk pipi Anda untuk memutar dan mengontrol panggilan. Hal ini berguna saat berlari, misalnya, karena Anda tidak perlu menemukan lokasi pasti panel sentuh saat beraktivitas atau jika Anda mengenakan sarung tangan. Kelemahannya adalah bisa diaktifkan dengan mengunyah. Ini sangat menjengkelkan. Selama pengujian saya, mengunyah permen karet atau makanan sering kali memicu kontrol.

Sennheiser mengatakan ini karena saya memiliki otot rahang yang kuat (yay?) di dekat sensor, tapi itu tidak mengurangi rasa menjengkelkannya. Saya mengunyah permen karet saat sesi lari dan angkat beban, jadi ini adalah pemecah kesepakatan. Mengepalkan rahang saja tidak memicunya, jadi setidaknya begitulah. Satu-satunya cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mematikan kontrol onboard sepenuhnya, yang menonaktifkan gerakan mengetuk pipi dan gerakan mengetuk earbud yang lebih umum.

Performa ANC Momentum True Wireless 4 solid tetapi tidak luar biasa dan hal tersebut juga berlaku pada Momentum Sport. Kedua set earbud memiliki kinerja yang sama dengan sumber kebisingan yang konstan, menurunkan volume suara gemuruh eksternal daripada memblokirnya sepenuhnya. Seperti kebanyakan pesaingnya (dan True Wireless 4), Momentum Sport berjuang dengan suara manusia. Secara keseluruhan, tidak satu pun dari keduanya menawarkan kekuatan yang kuat dan membungkam dunia seperti yang dimiliki Bose dan Sony.

Billy Steele untuk Engadget

Mode transparansi pada Momentum Sport dapat digunakan, tetapi jauh dari kata bagus. Earbudnya dapat masuk ke lingkungan Anda dengan baik, tetapi tidak cukup menyalurkan suara Anda dan saya mendapati diri saya menjadi teriak selama beberapa panggilan. Ada juga mode anti-angin yang berguna selama berolahraga di luar ruangan, tetapi ini adalah alat yang dimiliki hampir semua earbud baru saat ini.

Sayangnya, performa audio yang bagus tidak bersifat universal di Momentum Sport. Meskipun beberapa album memiliki detail dan tajam meskipun terdapat tambahan bass, album lainnya tidak memiliki nada tinggi yang kuat dan rentang menengah yang kuat. Profil suara memampatkan hal-hal seperti gitar dan garis bass yang kumuh dan terdistorsi. Vokal secara konsisten dipotong, tetapi kick drum yang lebih menonjol dalam lagu-lagu seperti “Suffocate” milik Knocked Loose membuat gitar berada di kursi belakang. Faktanya, gitar dalam berbagai gaya – termasuk alternatif, rock, dan country – tidak memiliki kedalaman dan detail yang diberikan Momentum 4. Dengan menaikkan nada low-end, Sennheiser telah mengorbankan beberapa dinamika yang biasanya menghasilkan audio yang luar biasa pada earbudnya. Dan dalam satu set earbud yang harganya lebih dari $300, itu memalukan.

Terakhir, mari kita bahas casingnya, yang tidak secanggih desain Sennheiser sebelumnya. Headphone ini berharga $330 dan casing pengisi dayanya tidak akan terasa terlalu tipis. Tutupnya sering kali tertutup rapat, namun engselnya hanyalah sepotong karet sehingga casingnya tidak akan tetap terbuka kecuali Anda meletakkannya rata. Lapisan sentuhan lembutnya terasa menyenangkan, tetapi dibandingkan dengan aksesori yang disertakan dengan lini Momentum, casing ini sesuai dengan yang saya harapkan dengan satu set earbud yang harganya setengahnya. Kabar baiknya adalah, ada dukungan pengisian daya nirkabel dan casingnya diberi peringkat IPX4, jadi tidak semuanya rugi.

Bungkus

Momentum Sport menghadirkan dikotomi. Di satu sisi, ini adalah earbud olahraga luar biasa yang melacak statistik biometrik dengan andal untuk melihat lebih dalam rezim latihan Anda. Di sisi lain, mereka tidak memiliki kualitas suara keseluruhan yang saya harapkan dari jajaran Momentum Sennheiser dan kontrol yang terlalu sensitif merupakan gangguan yang ekstrim. Earbud dapat ditingkatkan dengan beberapa penyempurnaan perangkat lunak, tetapi untuk saat ini, harganya terlalu mahal untuk dibeli hanya untuk berolahraga dan bahkan kinerjanya tidak cukup konsisten untuk menjadi pilihan Anda.

Bagikan ke

Ulasan Sennheiser Momentum Sport: Headphone kebugaran yang kurang canggih

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Ulasan Sennheiser Momentum Sport: Headphone kebugaran yang kurang canggih

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Iffah
● online
Iffah
● online
Halo, perkenalkan saya Iffah
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: